Translate

Sabtu, 09 Juni 2012

Fungsi makanan


  1. Fungsi Makanan
Setiap makhluk  hidup akan membutuhkan makanan untuk dapat tetap bertahan hidup. Mengapa manusia memerlukan makanan? karena makanan diperlukan tubuh manusia untuk pertumbuhan dan melakukan kegiatan sehingga tubuh tetap sehat. Asupan gizi yang baik tidak akan terpenuhi tanpa makanan yang sehat.
Makanan yang sehat adalah makanan yang mengandung semua zat gizi. Zat gizi tesebut di butuhkan tubuh untuk memperoleh energi. Selain itu, zat gizi digunakan untuk pertumbuhan dan pemeliharaan jaringan sel-sel tubuh serta memelihara kesehatan. Zat zat makanan yang diperlukan tubuh diantaranya karbohidrat, protein, lemak, vitamin, mineral dan, air.
Berikut ini merupakan fungsi umum dari makanan yang kita makan setiap hari:
  1. Untuk memberikan tenaga atau energi pada tubuh makhluk hidup sehingga dapat melakukan aktivitasnya sehari-hari.
  2. Sumber pengatur dan pelindung tubuh terhadap penyakit
  3. Sumber pembangun tubuh baik untuk pertumbuhan maupun perbaikan tubuh.
  4. Sebagai sumber bahan pengganti sel-sel tua yang usang dimakan usia.1
  5. Mengatur metabolisme dan mengatur berbagai keseimbangan, misalnya keseimbangan air, keseimbangan asam-basah dan keseimbangan mineral didalam cairan tubuh.2
Untuk pertumbuhan dan perkembangan tubuh manusia dan untuk memperoleh energi agar manusia dapat melakukan kegiatan fisiknya sehari-hari, maka tubuh manusia harus dipenuhi kebutuhan zat-zat makanan atau zat-zat gizinya. zat-zat makanan yang diperlukan itu dapat dikelompokkan menjadi 6 macam.
  1. Fungsi Gizi
Definisi ilmu gizi yang paling sederhana adalah: ilmu yang menganalisis pengaruh pangan yang dikonsumsi terhadap organisme hidup. Definisi yang lain menyebutkan bahwa ilmu gizi mempelajari hubungan antara manusia dan pangan yang dikonsumsinya, serta pengaruhnya terhadap aspek kejiwaan (psikis) dan kehidupan sosialnya, yang meliputi juga aspek fisiologis dan biokimiawi.
Zat-zat gizi menyediakan kebutuhan sel-sel tubuh yang beraneka ragam. Selain mesin hidup, sel memerlukan energi, bahan-bahan pembangunan dan bahan-bahan untuk memperbaiki atau mengganti bagian-bagian yang rusak. Setiap jenis sel mempunyai kebutuhan yang berbeda. Sebagai contoh, sel-sel otot menghasilkan serat-serat otot dan oleh karena itu memerlukan protein. Setelah mengerjakan tugasnya, sel akan rusak dan perlu diganti; sebagai contoh sel darah merah diganti setiap enam minggu.
Para ahli gizi membagi zat-zat gizi kedalam enam kelompok besar, yaitu:
(1) karbohidrat,
(2) lemak,
(3) protein,
(4) vitamin,
(5) mineral dan
(6) air.
KARBOHIDRAT
Keterangan:
  1. Jagung e. ubi, dan
  2. Roti f. kentang
  3. Nasi
  4. Kue
Fungsi utama karbohidrat adalah adalah :
  • Menyediakan keperluan energy bagi tubuh (yang merupakan fungsi utama)
  • Melaksanakan dan melangsungkan proses metablisma lemak
  • Melangsungkan aksi penghematan terhadap protein
  • Menyiapkan cadangan energy siap pakai sewaktu-waktu diperlukan, dalam bentuk glikogen
  • Mengatur gerak perisstaltik usus, terutama usus besar.
Karbohidrat banyak sekali terkandung dalam bahan pangan, terutama pada bahan pangan pokok, juga pada biji-bijian, dan buah-buahan.4 Karbohidrat juga merupakan sumber energi yang paling murah. Karbohidrat (dalam hal ini pati, gula atau glikogen) merupakan zat gizi sumber energi paling penting bagi makhluk hidup karena molekulnya menyediakan unsur karbon yang siap digunakan oleh sel. 5
Karbohidrat merupakan komponen pangan yang menjadi sumber energi utama dan sumber serat makanan. Komponen ini disusun oleh 3 unsur utama yaitu karbon ( C ), hidrogen ( H), dan oksigen ( O ).6
Berdasarkan sifat ketersediaannya (availabilitas) bagi tubuh, maka karbohidrat yang terkandung dalam bahan pangan dikelompokkan menjadi dua golongan, yaitu:
  1. Karbohidrat tersedia adalah karbohidrat yang dapat dicerna dan disetap serta dimetabolisasi dalam tubuh.
  2. Karbohidrat tidak tersedia adalah karbohidrat yang tidak dapat dihidrolisasi oleh enzim-enzim yang terdapat dalam saluran pencernaan manusia, sehingga akhirnya tidak dapat diserap oleh tubuh.7
LEMAK

Peranan lemak dalam bahan pangan, yang utama adalah sebagai sumber energi. Lemak merupakan sumber energy yang dapat menyediakan sekitar 2,25 kali lebih banyak daripada yang diberikan oleh karbohidrat (pati, gula) atau protein. Istilah lemak atau minyak lebih umum digunakan daripada lipidia. Lemak bersifat padat pada suhu ruang, sedangkan minyak bersifat cair.
Lemak dalam bahan pangan yang dikonsumsi akan memberikan rasa kenyang, karena akan meninggalkan lambung secara lambat, yaitu sampai 3,5 jam setelah dikonsumsi tergantung dari ukuran dan komposisi pangan. Hal ini akan memperlambat waktu pengosongan perut, sehingga akan memperlambat rasa lapar.Lemak dalam pangan juga berfungsi untuk meningkatkan palatibilitas (rasa enak, lezat).
Lemak ada dua macam yaitu lemak hewani dan lemak nabati. Lemak hewani adalah lemak yang dihasilkan hewan. Contoh : Daging, keju, minyak ikan, telur dan mentega. Adapun lemak nabati adalah lemak yang brasal dari tumbuh-tumbuhan. Contoh : kelapa, kacang-kacangan, dan margarin.8
Fungsi utama lemak :
  1. Sebagai penghasil energy, tiap gram lemak menghasilkan sekitar 9 sampai 9,3 kalori, energi yang berlebihan dalam tubuh disimpan dalam jaringan adipose sebagai energy potensial.
  2. Sebagai pembangun atau pembentuk susunan tubuh, pelindung kehilangan panas tubuh atau pengatur temperature tubuh.
  3. Sebagai penghemat protein, dalam hal ini kalau tersedianya energy dalam tubuh telah tercukupi oleh lemak dan karbohidrat, maka pemanfaatan protein untuk penimbun energy dapat dikurangi atau tidak diperlukan.
  4. Sebagai penghasil asam lemak asensial, dikarenakan asam lemak esensial ini tidak dapat dibentuk dalam tubuh melainkan harus tersedia dari luar, berasal dari makanan, untuk pertumbuhan dan pencegahan terjadinya peradassperadangan kulit atau dermatitis (linolenat, linoleat, arekhidonat).
  5. Sebagai pelarut vitamin tertentu seperti A, D, E, K sehingga dapat dipergunakan tubuh.
Terjadinya kekurangan lemak dan kekurangan asam lemak dalam tubuh manusia akan menunjukkan akibat-akibat sebagai berikut :
  1. Kekurangan lemak dapat menimbulkan pengurangan ketersediaan energy, karena energy harus terpenuhi maka terjadilah katabolisma atau perombakan protein, cadangan lemak yang semakin berkurang akan sangat berpengruh terhadap berat badan, berupa penuruna berat badan
  2. Kekurangan asam lemak akan berpengruh terhadap tubuh, berupa gangguan pada pertumbuhannya, berupa timbulnya kelainan pada kulit, khusus pada balita berupa terjadinya luka pada kulit(enzenmatous)9
PROTEIN

Istilah protein yang berarti “to take first place” (menduduki tempat utama), diperkenalkan oleh Mulder, seorang pakar kimia Belanda pada tahun 1938. Mulder menyebutkan bahwa protein adalah zat makanan yang mengandung nitrogen, yang diyakininya sebagai faktor penting untuk menjalankan fungsi-fungsi tubuh, sehingga tidak mungkin ada kahidupan tanpa protein. Dengan protein tubuh manusia dapat tumbuh menjadi tinggi dan besar.
Protein merupakan zat gizi yang sangat penting bagi tubuh. karena selain sebagi sumber energi, protein berfungsi sebagai zat pembangun tubuh dan zat pengatur didalam tubuh. Selain zat pembangun, fungsi utamanya bagi tubuh adalah membentuk jaringan baru (misalnya membentuk janin pada masa kehamilan seorang ibu atau jaringan baru pada proses pertumbuhan anak), disamping untuk memelihara jaringan yang telah ada (pengganti bagian-bagian yang aus atau rusak).
Fungsi utama protein bagi tubuh adalah sebagi berikut:
  • Pertumbuhan dan pemeliharaan jaringan
  • Pembentukan senyawa tubuh yang esensial
  • Regulasi keseimbangan air
  • Mempertahankan netralitas tubuh
  • Pembentukan antibody
  • Transpor zat gizi
  • Sebagai pengatur kelangsungan proses di dalam tubuh
  • Sebagai pemberi tenaga dalam keadaan energy kurang tercukupi oleh karbohidrat dan lemak.10
VITAMIN
Vitamin adalah senyawa organik yang diperlukan tubuh dalam jumlah sangat sedikit dan harus disuplai dari makanan karena tubuh tidak dapat menyintesisnya. Vitamin mrupakan zat makanan yang berguna untuk memperlancar semua proses yang terjadi di dalam tubuh. Suatu vitamin minimal menunjukkan satu fungsi metabolik khusus. Istilah “vitamine” digunakan oleh Casimer Funk pada tahun 1912 yang meneliti tentang penyakit beri-beri. “vita” menunjukkan senyawa yang diperlukan oleh tubuh sedangkan “amine” berarti mengandung nitrogen. Ternyata bahwa tidak semua vitamin mengandung nitrogen, maka kemudian istilah “amine” diganti “amin”, sehingga sekarang dikenal istilah “vitamin”. Vitamin dibagi menjadi dua golongan besar berdasarkan kelarutannya, yaitu:
  1. Vitamin larut air (group vitamin B dan vitamin C)
  2. Vitamin larut lemak yaitu vitamin A, D, E dan K.11
Seseorang yang kekurangan vitamin dapat mengalami avitaminosis, sedangkan yang berkelebihan akan vitamin dapat mengalami hipervitaminosis.
  1. VITAMIN YANG LARUT PADA LEMAK (Vitami A, D, E dan K)
(a). Vitamin A ( Aseroftol )
Vitamin A didapat dalam bahan-bahan makanan yang mengandung lemak, seperti mentega, hati, minyak ikan, telur, susu. Sayuran yang berwarna hijau dan kuning yang mengandung karotin dan karotenoida ternyata dapat diubah pula di dalam tubuh menjadi vitamin A.
Berfungsi :
  • Penting bagi pertumbuhan sel-sel epitel
  • Penting dalam proses oksidasi dalam tubuh
  • Sebagai pengatur kepekaan rangsang sinar pada syaraf mata.
Kekurangan vitamin A :
  • Dapat menimbulkan rabun senja/rabun ayam (hemeralopia)
  • Frinoderma pembentukan epitelium kulit tangan dan kaki terganggu sehingga kulit pada organ-organ tubuh tersebut bersisik
  • Pendarahan pada slaput usus, ginjal, paru-paru
  • Kerusakan pada kornea yang menimbulkan bintik bitot, kornea mongering (seroftalmin) yang pada akirnya mata rusak sama sekali (kerotomalasi)
  • Dapat menyebabkan pula terhentinya proses pertumbuhan
  • Pada bayi dapat menyebabkan gangguan pertumbuhan12
(b). Vitamin D (Vitamin antirakhitis)
Mengenai sumber vitamin D yaitu : minyak ikan, mentega, susu, kuning telur, ragi dan sedikit pada buah pisang. Vitamin D memiliki fungsi sebagai berikut :
  • Mengatur kadar kapur dan fosfor dalam darah bersama-sama kelenjar anak gondok
  • Memperbesar penyerapan kapur dan posfor dari usus
  • Mempengaruhi penyerapan kapur dan posfor dari usus
  • Mempengaruhi kerja kelenjar endoktrin.
Kekurangan tersedianya vitamin D dalam tubuh dapat menimbulkan beberapa gangguan pada tubuh, di antaranya :
  • Timbulnya rakhitis
  • Gangguan pada pertukaran zat kapur dan fosfor
  • Gangguan pada system pertulangan.13
Peranan vitamin D adalah untuk menjamin pertumbuhan tulang dan gigi.
(c). Vitamin E (vitamin tokoferl)
Vitamin E yang diperoleh dari sumber pangan seperti kuning telur, susu, lemak, daging, hati, ginjal, dan terutama dari tauge (kecambah kacang hijau). Bagi kepentingan tubuh mempunyai fungsi-fungsi sebagai berikut:
  • Mencegah keguguran atau pendarahan pada ibu yang hamil
  • Diperlukan pada saat sel sedang membelah.
Definisi /kekurangan vitamin E pada tubuh dapat menimbulkan:
  • Kemandulan (sterilitas) atau keguguran (abortus)
  • Otot-otot melayuh dikarenakan terjadinya kerusakan syaraf penggerak
  • Berlangsungnya kemunduran pada:hipofisa dan kelenjar gondok.14
Fungsi vitamin E yang utama adalah sebagai antioksida didalam tubuh.
(d). Vitamin K (disebut juga sebagai anti hermogia)
Vitamin K terdapat dalam sayur-sayuran hijau, kuning telur, minyak kedelai dan hati. Adapun fungsi vitamin K adalah: sebagi zat yang penting dalam pembentukan protrombin, dengan demikian penting dalam proses proses pembekuan darah (koagulation).
Akibat dari kekurangan vitamin K adalah seseorang menderita penyakit kuning/ penyakit saluran empedu. Kadar protombin yang rendah dalam tubuh sebagai akibat kurangnya vitamin K yang diserap tubuh kadang-kadang terjadi pada ibu yang melahirkan atau pada bayinya terjadi pendarahan yang cukup hebat.15
  1. VITAMIN YANG LARUT PADA AIR (Vitamin B, dan C )
(a). Group vitamin B (vitamin B kompleks):
  • Vitamin B1(Tiamin)
Diperlukan untuk berfungsinya sistem syaraf (terdapat didalam jaringan syaraf). Adapun fungsi vitamin B ada 3:
  • Metabolisme karbohidrat
  • Mempengaruhi keseimbangan air dalam tubuh
  • Mempengaruhi penyerapan zat lemak dalam usus
Penyakit yang disebabkan karena kekurangan vitamin B1 adalah penyakit beri-beri.
  • Vitamin B2 (Riboflavin)
Berguna sebagai pelepasan dan transfer hydrogen (elektron). Dan berguna untuk pemindahan rangsang sinar/syaraf mata. Berperan dalam berbagai enzim dalam proses oksidasi dalam sel-sel, dalam proses oksidasi jantung (terutama dibagian luar dari tubuh, seperti kulit, mata, dan syaraf).
Apabila tubuh menderita kekurangan vitamin B2 maka akan terjadi gangguan atau kerusakan seperti:
  • Penglihatan menjadi kabur, katarak, dan keratitis pada mata, hampir semacam buta senja
  • Keilosis, radang atau luka pada bagian sudut bibir, hidung
  • Gangguan pada proses pertumbuhan, pada pencernaan dan urat syaraf
  • Berat badan menurun sedangkan aktifitas menjadi berkurang16
  • Vitamin B6 (Piridoksin/ adermin)
Vitamin B6 cukup banyak tergantung pada hati, ikan, daging, dan sayur mayur. Fungsinya adalah berguna dalam pembuatan sel-sel darah dan berguna dalam proses pertumbuhan dan pekerjaan syaraf. Kekurangan vitamin B6 adalah:
  • Menunjukkan adanya kelambatan pertumbuhan, terutama pada anak-anak balita
  • Gejala kolabra, anemia dan obstipasi / gejala sukar buang air besar.17
  • Vitamin B5 (asam pantotenat)
Fungsi utama asam pantotenat adalah sebagi bagaian keonzim A (CoA) yang diperlukan dalam berbagai proses biokimia dalam tubuh.
  • Vitamin B 12(Kobalamin)
Vitamin B 12 berfungsi untuk pertumbuhan badan yang normal, untuk memelihara kesehatan jaringan syaraf dan untuk pembentukan sel-sel darah merah normal (berperan dalam sintesis DNA yang berguna untuk replikasi sel).
(b) Vitamin C (asam askorbat)
Macam- macam bahan makanan yang menjadi sumber Vitamin C yaitu hati, ginjal, syur-sayuran dan buah buahan segar terutama jeruk, yang juga mengandung zat-zat sitrin dan rutin (zat-zat ini dapat membantu menghentikan pendarahan dan memperkuat permeabilitas kapiler darah dan juga dapat menolong hipertensi.
Terdapat lima fungsi macam vitamin C yang utama, yaitu:
  • Pembentukan kolagen dalam jaringan pengikat. Kolagen adalah protein yang merupakan kompenen semua jaringan pengikat dan juga merupakan komponen utama kulit, tulang rawan, gigi, dan jaringan bekas luka serta melengkapi struktur kerangka tulang.
  • Pembentukan gigi. Kualitas struktur gigi tergantung pada satus vitamin C pada periode pembentukan gigi.
  • Metabolism terosin. Terosin adalah precursor tiroksin (hormone kelenjar gondok/tiroid), maka vitamin C secara tidak langsung tersngkut pada fungsi kelenjar gondok.
  • Sintesis neurotransmitters. Didalam otak, dua dari sekian banyak neurotransmitters yang diperlukan untuk transfer implus syaraf dari sel ke sel yang lainnya hanya dapat berfungsi apabila terdapat sejumlah vitamin C yang cukup.
  • Penggunaan Fe, Ca, dan folasin. Karena vitamin C merupakan reduktor, maka di dalam usus zat besi (Fe) aka dipertahan tetap dalam bentuk ferro sehingga lebih mudah diserap. Demikian juga vitamin C membantu transfer Fe dari darah kehati, serta mengaktifkan enzim-enzim yang mengandung Fe
Keadaan tubuh jika mengalami kekurangan vitamin C dapat menyebabkan :
  • Kerusakan sel-sel endotel
  • Pembuluh kapiler kurang permeabel dan mengakibatkan timbulnya pendarahan dalam sum-sum tulang serta kerusakan tulang
  • Gejala awal ditandai dengan pendarahan pada gusi, di bawah kulit, karies gigi dan mudah menderita sakit gigi disebut juga skorbutum.18
Bahan makanan yang mengandung vitamin dan kegunaannya :

MINERAL
Mineral diperlukan tubuh dalam jumlah yang sedikit. Fungsi mineral dalam tubuh adalah untuk melancarkan semua proses yang terjadi dalam tubuh. Tubuh mempunyai beberapa cara untuk mengontrol kadar mineral didalamnya, yaitu dengan cara mengatur jumlah yang diserap dari saluran pencernaan, dan mengatur jumlah mineral yang ditahan oleh tubuh. Pengeluaran kelebihan mineral dapat dilakukan melalui ginjal (urine), hati (asam empedu, serta kulit (keringat). Beberapa macam mineral yang diperlukan oleh tubuh diantaranya kalsium, besi, fosfor, dan iodin.
  • Kalsium
Berfungsi sebagai pembenuk tulang dan gigi. Selain itu kalsium membantu dalam pembekuan darah jika tubuh mengalami luka. Bahan makanan yang banyak mengandung kalsium adalah susu, ikan, dan roti.
  • Zat besi
Berfungsi sebagai pengikat oksigen di dalam darah. Jika kekurangan zat besi, tubuh kita akan mengalami anemia (kekeurangan darah). Bahan makanan yang banyak mengandung zat besi adalah daging, roti, kuning telur, kacang-kacangan.
  • Fosfor
Berfungsi menjaga kesehatan serta kekuatan gigi dan gusi. Jika kekuranga fosfor dapat menyebabkan radang gusi dan kerusakan gigi. Fosfor terdapat dalam susu dan kuning telur.
  • Iodin
Berfungsi mencegah penyakit gondok, kekurangan iodin juga dapat menyebabkan lambatnya pertumbuhan dan cacat mental. Iodin terdapat dalam garam dapur beriodin, air minum, dan ikan laut.
Secara umum fungsi mineral bagi tubuh adalah sebagai berikut :
  1. Mempertahankan keseimbangan asam basa dalam tubuh
  2. Sebagai katalis untuk reaksi biologis
Komponen senyawa tubuh yang esensial
  1. Memelihara keseimbangan air di dalam tubuh
  2. Transmisi impuls syaraf
  3. Mengatur kontraktilitas otot
  4. Pertumbuhan jaringan tubuh19
PERANAN AIR DALAM TUBUH
Air dalam tubuh manusia merupakan zat gizi yang penting, berfungsi sebagai pelarut dan menjaga stabilitas suhu tubuh. Air merupakan unsur utama dari semua struktur sel dan merupakan media kelangsungan berbagai proses metabolisme dan reaksi kimia di dalam tubuh.
Kebutuhan air di dalam tubuh di atur oleh beberapa kelenjar seperti hipofise, tiroida, anak ginjal dan kelenjar keringat. kebutuhan air dalam tubuh umumnya terpenuhi dari air yang di minum, dari air yang terdapat dalam makanan yang dikonsumsi dan dari air yang terbentuk di dalam sel sebagai hasil dari oksidasi makanan. Air yang paling belakangan ini lazim di sebut air oksidasi atau air endogenus atau air metabolic, jumlahnya diperkirakan sekitar 15% dari keseluruhan jumlah air yang diperoleh dari makanan dan minuman yang dikonsumsi setiap harinya.
Air berfungsi sebagai pelarut dan menjaga stabilitas temperature tubuh. Kebutuhan air diatur oleh beberapa kelenjar seperti hipofise, tiroid, anakginjal dan kelenjar keringat. Selain itu fungsi air adalah :
  1. Sebagai pelarut dan menjaga stabilitas suhu tubuh
  2. Melancarkan proses- proses yang berlangsung di dalam tubuh
  3. Melancarka segala kegiatan internal dan eksternal tubuh
Kekurangan air yang berlebihan di dalam tubuh, sehubungan dengan pengkeringetan yang terlalu banyak seperti diare dan muntah-muntah akan menimbulkan kekeringan pada tubuh (dehidrasi) dan kehilangan elektronit-elektronit. 20

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar